Gaji Pertama Untuk Mami

25 Nov 2013

Ketika mengingat-ingat gaji pertama, ah, rasanya baru kemarin saat itu. Eh tau-tau sudah sepuluh tahun aja kerja di kantor. Gaji pertama bagi saya adalah gaji yang pertama kali saya dapat ketika saya bekerja sebagai seorang staf di instansi pemerintah. Kalau penghasilan, saya sudah mendapatkannya jauh sebelum itu. Karena selama kuliah dan setelahnya bahkan ketika sudah keterima pegawai pun saya masih memberikan les privat.

Kalau mau ditarik lebih jauh lagi, sejak duduk di kelas satu sekolah dasar, saya sudah mendapat penghasilan lo. Saat itu saya berjualan cincin. Beli di kantin sekolah dan saya jual di lingkungan rumah. Hihihi banyak lo untungnya, bisa buat jajan dan beliin jajan adik juga *berasa bos. Beberapa kali saya jual barang, seperti kosmetik, wadah-wadah plastik buat dapur, baju, jilbab, dan masih banyak lagi. Tapi hal itu masih sebatas hobi aja sih bagi saya. Seneng aja jualan terus laku, dapat untung hehe.

Nah, balik lagi ke gaji pertama, karena masih CPNS otomatis gaji yang di dapet cuma sedikit ya bok. Kan masih 80% dan masih dipotong macam-macam. Menjelang penerimaan gaji, Mami bilang, “Nduk, untuk gaji pertamamu nanti dikasihkan ke Mami ya, kalau kata simbahmu, supaya berkah.”

Padahal saya lagi harap-harap cemas pengen banget nerima gaji pertama terus dibeliin apa gitu. Akan tetapi, sebagai anak yang patuh *tsaah* saya pun menuruti Mami. Gaji pertama langsung diberikan ke Mami tanpa potongan apa pun, langsung sak amplopnya hihihi. Sama Mami itu amplop langsung dipegang terus berdoa *hiks kalau inget jadi terharu.

Jangan mengira ya setelah gaji saya berikan, saya gak punya duit buat ngangkot, kan masih dapat penghasilan dari les privat. Masih ada duitlah. Jadi, saya sendiri gak begitu mikir banget tentang gaji itu, toh itu juga buat Mami.

Eh, ternyata gaji itu sama Mami dibeliin makanan untuk makan bersama seluruh keluarga. Wah, asik banget dah. Kemudian saya juga dibeliin baju-baju kerja dari duit gaji itu. Ini sih sama aja tetep saya yang pakai itu duit yak hehe. Namanya orang tua tidak mungkin ya tega sama anak. Padahal saya sendiri sudah ikhlas sama gaji itu.

Gegara nulis ini jadi kangen sama Mami T.T besok pagi telepon ah.

“Tulisan ini diikutsertakan dalam Giveaway Berbagi Inspirasi Bersama First Salary yang diadakan oleh www.wamubutabi.blogspot.com”


TAGS Gaji Pertama


-

Author

Follow Me